You can\'t right click.

Berburu Telur untuk obat parem luka memar Mak

Temuan moral dari Perjalanan berburu telur

Sudah terlalu banyak kisah tentang betapa tidak berharganya uang ketika kita dihadapkan dengan sesuatu nyang kita butuhkan, ada dan kita sanggup untuk menukar barang tersebut dengan uang. Tapi nyatanya, uang nyang kita punya jadi tak bernilai serta tak punya arti. saya kepengen berbagi cerita pengalaman pribadi tentang temuan pesan moral dari perjalanan berburu telur nyang masing nyangkut sedikit dengan nilai uang.

Mulainya disatu pagi cerah gak pake’ mendung dan sepi di konter pulsa namun tiba-tiba dikejutkan oleh bunyi seperti benda berat nyang dilepaskan dari atas. Spontan saya beranjak dari kursi melangkah keluar dan melihat Mak (panggilan kepada orang tua perempuan) terkapar di tanah berpasir dekat belakang toko. Cepat saya angkat sembari bertanya kenapa bisa jatuh dan mak pun menjelaskan beliau terpeleset hingga terjatuh gegara sisa makanan ayam. Detik itu justru saya nyang ‘jatuh’.

Koq bisa? sangat bisa. Karena sayalah orang nyang memberi makan ayam peliharaan tidak pada tempatnya. Padahal makanan ayam berjenis campuran ampas tahu tersebut saya hamburkan kemarin sorenya hanya saja memang di tempat ‘pelalu’ orang. Dan ketika pagi disaat cerah justru tanah dimana ada ampas tahu berceceran itu masih lembab serta jadi licin jika terpijak. Setelah kejadian mak terpeleset, semua sisa ampas tahu saya bersihkan agar tidak membuat orang lain jadi terpeleset lagi. Inilah kebodohan nomor 1 nyang saya lakukan hari itu.

Kondisi Mak pun baik-baik saja. Hingga turun senja dan saya kembali dikejutkan oleh suara teriakan dari tetangga sebelah rumah nyang menjerit sambil menyebut nama Mak. Sontak beranjak melangkah lagi keluar dan kali ini terpana! Melihat Mak terkapar jatuh untuk kedua kalinya disamping rumah. Saya berlari menghampiri lalu mengangkat tubuh beliau sambil bertanya untuk kedua kalinya lagi kenapa bisa jatuh. Mak menjawab sambil meringis menahan sakit dan mengatakan bahwa ia jatuh karena keserimpet tali ayam. Gubrakkk! saya jatuh lagi.

Koq bisa jatuh lagi, boi? Jelas sangat bisa. Karena saya nyang mengikat kaki ayam berjenis kate itu dengan seutas tali nyang diikatkan pada sebilah kayu dan ditancapkan disamping rumah. Ikat ayam kate itu guna sebenarnya adalah untuk membuat si-ayam cuma bisa bergerak diseputaran 4 penjuru angin, dan tidak kemana-mana. Pas Mak liwat, justru ngepas si-ayam sedang berada di seberang jalan pelewatan Mak dan itu artinya tali nyang mengikat kaki ayam kate tersebut membentang selebar jalan nyang Mak lalui. Orang tua itu tidak melihat ada tali (Jelas bukan salah beliau pastinya) lantas ketika berjalan Mak terbelit dan jatuh. Kalo ini adalah jenis bodoh tertunda nyang saya lakukan hari itu. Dua kali bodoh bikin rugi,.. pffff,”?:>%)(:@%(^}||!_?>

Jatuh kedua ini berasa ternyata. Mak mengeluh sakit di bawah rusuk hingga langsung memutuskan untuk mencari kesembuhan lewat cara alernatif dengan di-urut. Singkat cerita sekali diobatin ternyata masih berasa nyeri, Mak minta urut ulang. Meski pas bertemu tukang urut, Tok Din saya biasa memanggilnya sudah mengatakan jika perih nyang Mak rasakan itu akibat dari memar dan sakit kalau di-urut. Tapi mak masih saja belum puas jika belum di-urut, Tok Din pun menuruti. Hasilnya hanya pilu. Melihat kondisi Mak ketika di-urut persis seperti gasing. Melintir dan berputar karena tak kuat menahan tekanan jari Tok Din nyang mencoba mengobati memar dibawah rusuk Mak.

Menghabiskan waktu kurang lebih setengah jam-an untuk meringankan sakit Mak. The final step is, Tok Din menyarankan untuk membalur memar dibawah rusuk Mak menggunakan putih telur ayam kampung dan biji pala. Inti minyak tersebut adalah untuk memulihkan memar. Dan pulanglah kami kerumah.

Dua hari terlewati kondisi Mak masih belum pulih tapi minyak telur untuk obat parem memar Mak habis. Itu artinya saya harus berburu telur ayam kampung lagi sebagai bahan obat memar Mak. Dan hunting putih telur pun dimulai.

Hari itu Minggu menjelang sore saya ke pasar pagi untuk mencari telur ayam kampung tapi tak menemukannya. Telat karena toko pasar pagi banyak sudah tutup namun terlintas dipikiran, “jika cuma telur ayam saja masih bisa cari ditoko-toko pinggir jalan”. Ternyata saya kalah gambling. Sore itu nyaris merangkak Magrib serta sudah banyak toko disambangin untuk mencari bahan obat parem Mak, tapi nihil. Tak satupun dari semua toko tersebut menjual telur ayam kampung. Akhirnya saya pulang dengan niat selepas Magrib akan berburu telur ayam kampung.

Magrib liwat, saya pun melanjutkan perburuan. Titik inti tujuan adalah pasar besar (begitu kami di Pangkalpinang menyebutnya) dengan pikiran ‘gak mungkin saya tidak bisa menemukan sebutir telur ayam kampung’. Nyatanya dari mulai kawasan jalan trem nyang banyak toko hingga masuk pasar besar tanpa henti menapaki nyaris semua lapak nyang masih buka, saya tidak bisa mendapatkan sebutir telur. Ya, berburu hanya sebutir ayam kampung pun saya tidak dapat.

Kecewa, sedih apalagi. membayangkan sosok orang tua dirumah terbaring ditempat tidur menahan sakit karena nyeri berkepanjangan. Jangankan untuk beranjak duduk dipinggir kasur, bergeser saja Mak tidak bisa dan harus dibantu. Alhamdulillah ada Istri cantikku nyang sayang sama mertuanya. Dan saya, masih tidak dapat menemukan sebutir telur ayam kampung.

Magrib lewat Isya mendekat. Saya memutuskan untuk meneluri pasar besar terus menuju daerah pasir putih lalu berbelok ke arah Semabung nyang menuju jalan pulang sambil terus memburu telur unggas kampung itu. Masih,…. tak satupun toko nyang menjual telur ayam kampung. Nyang ada tersedia nyaris disetiap toko hanya telur ayam negeri.

Sedikit pasrah karena nasib tak berpihak, saya berhenti disatu toko. Lebih tepatnya di satu bangunan pinggir jalan daerah Semabung nyang berdiri dari papan seadanya sehingga membentuk rumah dan dijadikan toko untuk berjualan. Saya turun dan bertanya tentang keberadaan telur ayam kampung itu kepada seorang pria paruh baya penunggu toko tersebut. Jawabannya justru malah membuat saya terkejut. Napas saya terasa berhenti tak kembali di tenggorokan saat bapak pemilik toko itu mengatakan bahwa ia punya telur ayam kampung.

Tak putus bersyukur saat itu karena perjalanan berburu telur ayam kampung saya berakhir dengan manis. Terbayang si-Mak bisa membalur bawah rusuknya nyang memar dengan putih telur ayam kampung nyang saya dapatkan. Bersyukur teramat dalam justru saat si-bapak mengatakan bahwa ia mempunyai telur ayam kampung lebih dari sebutir. Spontan saya mengatakan “kalau boleh saya beli dua” dan bapak itu masuk kedalam rumah nyang berada dibelakang toko lalu keluar sambil membawa telur.

Satu moment nyang tak bisa lupa dari berburu telur ayam kampung tersebut adalah ketika saya hendak membayar dua butir telur itu, si-bapak pemilik toko menolaknya!. Saya kuat mau membayar justru bapaknya keras menolak. Panjang berdebat saya ingin membayar (jika bapak itu menjual dengan harga tinggi saya akan beli) tapi bapak pemilik telur itu tidak mau menerima uang saya. Niat beliau bersedekah karena tau telur ayam kampung itu akan digunakan sebagai obat. Terima kasih banyak, pak.

Saya pribadi tidak tau menggambarkan seperti apa bentuk muka saya. Betapa saya sudah merasa punya uang untuk membeli sesuatu nyang saya inginkan, namun akhirnya uang saya tidak bernilai dan tak bisa membeli apa-apa. Disaat saya membutuhkan satu butir telur ayam kampung, mencari sudah kemana-mana tapi gak ketemu giliran ketemu malah saya diberi gratis, Subhanallah.

well, Sekarang kondisi Mak sudah membaik. Sudah bisa jualan lagi. Dan saya tak kan pernah lagi untuk memberi makan ayam serampangan juga tidak akan mengikat ayam sembarangan. Untuk si-bapak pemilik warung, satu kata aja pak. ‘Salut’. Dan buat nyang baca, gak usah masukin hati. Cerita Temuan moral dari Perjalanan berburu telur ini hanya blunder bermakna bagi penulis saja. Kepengen ikutan ngerenung hayuuk, gak pun monggo.

Leave a comment